Tahun Ini, Pemkab Bogor Bangun Ratusan RKB di 173 SDN dan 32 SMPN

Tahun Ini, Pemkab Bogor Bangun Ratusan RKB di 173 SDN dan 32 SMPN

Tahun Ini, Pemkab Bogor Bangun Ratusan RKB di 173 SDN dan 32 SMPN

Tahun Ini, Pemkab Bogor Bangun Ratusan RKB di 173 SDN dan 32 SMPN

Tahun ini, Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Bogor bakal membangun Ruang Kelas Baru (RKB) di 173 SDN dan 32 SMPN tahun ini. Total anggaran yang digelontorkam mencapai sekitar Rp101 miliar lewat Anggaran Pendapatan, dan Belanja Daerah (APBD) 2019.

Khusus untuk SD Negeri, Pemkab Bogor menganggarkan Rp85 miliar. Sementara SMP

Negeri Rp16 miliar. Pembangunan RKB menjadi prioritas dalam 100 hari pertama kepemimpinan Bupati Bogor Ade Yasin dan Wakil Bupati Bogor Iwan Setiawan.

Selain membangun RKB, Pemkab Bogor juga akan merehabilitasi 287 bangunan SDN dengan dana Rp142,3 miliar dan 249 SMPN dengan alokasi anggaran Rp7,7 miliar.

Kepala Dinas Pendidikan (Disdik) Kabupaten Bogor TB Luthfie Syam mengungkapkan, pembangunan RKB dan rehabilitasi sekolah rusak ini bisa bertambah. Karena belum termasuk yang akan dikerjakan oleh pemerintah pusat lewat APBN atau yang bersumber dari Dana Alokasi Khusus (DAK).

“Yang kita petakan itu baru dari Anggaran Pendapatan, dan Belanja Daerah

(APBD). Kemungkinan bisa bertambah. Karena pemerintah pusat juga punya data soal sekolah rusak, jadi bisa turun langsung dan dipastikan tidak akan bentrok dengan pemda,” kata Kadisdik Kabupaten Bogor TB Luthfie Syam, Jumat (11/01).

Bupati Bogor Ade Yasin pun berjanji lebih mementingkan infrastruktur yang bisa dinikmati langsung masyarakat, seperti jalan, jembatan dan sekolah.

“Kami akan fokus pada infrastruktur yang bisa dinikmati langsung masyarakat

, seperti sekolah, jalan dan jembatan. Jangan ada kenikmatan berlebihan kepada aparatur pemerintah, tapi berikan kepada masyarakat,” kata Bupati Bogor Ade Yasin.

Seperti diketahui, Ade Yasin pernah menyampaikan bahwa program-program Hadist seperti telah didesign dalam Pancakarsa akan dilaksanakan ketika memimpin. Program pancakarsa tentunya disesuaikan dengan program-program dalam RPJP.

“Karena tidak boleh keluar dari situ, jadi kita bisa sesuaikan dan program yang lama juga kami lanjutkan,” lanjutnya, saat kampanye.

Ade Yasin pun menegaskan adanya program 100 hari kerja sejak awal dirinya ditetapkan. Dan memanfaatkan waktu tersisa sebelum dilantik, Ade Yasin dan Iwan Setiawan bersama tim akan merancang proker dalam program seratus hari kerja. “Yang jelas sasaran kami adalah warga miskin,” pungkasnya

 

Sumber :

https://www.sudoway.id/

icpwa