Menurut madzhab Hanafi Syarat wajib puasa

Syarat-syarat Puasa

1. Menurut madzhab Hanafi
Syarat wajib puasa:
a. Islam
b. Baligh
c. Berakal

Syarat wajib melaksanakan puasa:
a. Sehat
b. Muqim

Syarat sah puasa:
a. Niat
b. Tidak ada yang menghalanginya (seperti haid dan nifas)
c. Tidak ada yang membatalkannya

2. Menurut madzhab Maliki
Syarat wajib puasa
a. Baligh
b. Mampu berpuasa
Syarat sah puasa
a. Niat
b. Suci dari haid dan nifas
c. Islam
d. Berakal
e. Pada waktunya

3. Menurut madzhab Syafi’i
Syarat wajib puasa:
a. Islam
b. Baligh
c. Berakal
d. Mampu
Syarat sah puasa:
a. Islam
b. Berakal
c. Suci dari haid nifas sepanjang hari
d. Dilaksanakan pada waktunya

4. Menurut madzhab Hanbali
Syarat wajib puasa:
a. Islam
b. Baligh
c. Mampu
Syarat sah puasa:
a. Niat
b. Suci dari haid dan nifas

F. Rukun Puasa
1. Niat
Meskipun ulama berbeda pendapat apakah niat termasuk rukun atau syarat, namun pada dasarnya ulama sepakat bahwa niat atau berniat wajib dilakukan dalam setiap ibadah.
Adanya perbedaan apakah niat termasuk rukun atau syarat juga mempengaruhi waktu pelaksanaan niat itu sendiri.
2. Menahan diri dari yang membatalkan puasa sejak fajar hingga tenggelamnya matahari

Sumber: https://pss-sleman.co.id/

icpwa