Kebijakan dan Metode Six Sigma

Kebijakan dan Metode Six Sigma

Kebijakan dan Metode Six Sigma

Sistem Six Sigma akan berhasil dengan baik apabila

terdapat pengetahuan akan kebutuhan pelanggan dan pengukuran yang efektif. Sistem Six Sigma digerakan atas dasar tiga strategi dasar, dan semua strategi tersebut berfokus kembali pada proses organisasi perusahaan tersebut.  
 

Berikut ini akan diuraikan secara ringkas mengenai tiga strategi Six Sigma, yaitu: 

1. Perbaikan Proses (Process Improvement): Menemukan solusi untuk mencapai target.

Meliputi strategi untuk mengembangkan solusi yang menghilangkan akar penyebab masalah pada kinerja usaha. Disebut juga “Continuous Improvement” atau perbaikan yang berkesinambungan, “Incremental Improvement” atau perbaikan tambahan, dan Kaizen, suatu bentuk perbaikan berkesinambungan dari Jepang.

2. Desain atau Desain Ulang Proses (Process Design/Redesign) : Membangun bisnis yang lebih baik. 

Tujuan dari desain atau desain ulang proses bukan untuk menyesuaikan suatu proses, tetapi cenderung menempatkan suatu proses atau sebagian proses dengan proses yang baru. Juga sering disebut dengan desain Six Sigma, yaitu prinsip-prinsip Six Sigma digunakan untuk membuat produk atau jasa baru yang berhubungan erat dengan kebutuhan pelanggan dan divalidasikan dengan data serta pengujian yang memadai.

3. Manajemen Proses (Process Management): Infrastruktur kepemim- pinan Six Sigma . 

Strategi ketiga ini merupakan strategi yang paling evolusioner, karena melibatkan perusahaan dari kesalahan dan arah fungsi hingga pemahaman dan pemudahan proses, yang merupakan aliran kerja yang melibatkan nilai pelanggan dan pemegang saham.  

 
Pada manajemen proses ini, kebijakan dan metode Six Sigma menjadi bagian yang menyatu dalam menjalankankan usaha, yaitu: 
a. Proses dicatat dan diatur secara end-to-end dan tanggung jawab dibuat sedemikian rupa untuk menjamin adanya manajemen proses lintas fungsional atau cross-functional yang kritis.
b. Kebutuhan pelanggan diartikan secara jelas dan selalu diperbaharui (update) secara teratur.
c. Pengukuran keluaran, aktivitas proses dan masukan yang menyeluruh dan berarti.
d. Manajer dan bawahannya, termasuk orang yang bersangkutan dalam proses tersebut, menggunakan pengukuran dan pemahaman proses untuk menilai kinerja pada saat yang tepat dan mengambil tindakan untuk mengetahui permasalahan dan peluang apa yang muncul.

e. Perbaikan proses dan desain atau desain ulang proses yang dilaksanakan bersamaan dengan alat-alat perbaikan Six Sigma digunakan secara terus menerus untuk meningkatkan kinerja, daya saing dan profitabilitas perusahaan.


Sumber: https://student.blog.dinus.ac.id/handay/seva-mobil-bekas/

icpwa